Followers

Friday, February 18, 2011

Band Baaja Baaraat (2010)


Masih hairan kenapa aku lihat sekarang ni banyak produser Bollywood menampilkan muka jantan jantan macho yang terlalu poyo. Mungkin wajah sebegini laris di kalangan penggila filem terutamanya wanita. Sampai aku fikirkan, inikah pengganti Salman Khan, Aamir Khan, ataupun Shah Rukh kan (yang sibuk dengan Don 2 pada masa artikel ini ditulis yang menjalani penggambaran di Malaysia). Muka poyo macam ni rasanya boleh pakai untuk filem romantik je kot. Habis tu, legasi filem aksi bollywood nak letak mana? Shah Rukh Khan dan Hrithik Roshan akan ke kubur jugak (in other word, mati). Siapakah bakal pelakon tubuh sasa yang bakal menyampaikan adegan aksi aksi lasak yang best tu. Hmm.. apapun, berkesempatan menonton Band Baaja Baaraat, sebuah lagi filem yang memperkenalkan aktor terbaru kelahiran Bollywood.

Anushka Sharma, itu adalah sebab kenapa filem ini aku tonton. Fuh, ini jelitawan bollywood masa kini yang sebaris dengan Sonam Kapoor (wanita jelita I Hate Luv Storys). Pertama, aku memang menyukai lakonannya dalam Rab Ne Bana Di Jodi (bersama SRK), dan walaupun belum berkesempatan menonton filem Badmaash Company (bersama Shahid Kapoor), aku rasa Anushka memang cukup comel. Ok. Hentikan bercakap pasal Anushka Sharma, sebab ini bukan review tentang dirinya, ini pasal Band Baaja Baraat.

Band Baaja Baaraat kisah cinta biasa, semestinya. Tetapi dengan aproach yang berbeza (walaupun hanya sedikit saja), filem ini nampaknya menarik buat aku. Kisahnya tentang seorang wanita bernama Shruti (Anushka Sharma) yang bercita-cita mahu menjadi wedding planner dan seorang lelaki Bittoo (Ranveer Singh) yang hadir dalam impian Shruti. Shruti egois dan tak suka mencampur aduk hal cinta, persahabatan dan bisnes. Namun, Bittoo (yang menolongnya mendapatkan tender) cuba untuk mencari cinta Shruti. Ditakdirkan mereka menjadi partner perniagaan dan dengan usaha duo ini, Shaadi Mubarak menjadi terkenal. Namun, Shruti yang rebah dengan cinta Bittoo kini terhalang dengan peraturannya sendiri, cinta dan bisnes adalah dua perkara berbeza.

Keseluruhannya, style novel filem ini menarik. Filem ni nampak cukup romantika, rencahnya cukup rasa, lagunya begi melodious dan babaknya cukup fantastik. Namun, fasa pertama filem ini (sebelum Intermission) nampak luar biasa. Aku suka first half yang nampaknya sukar dijangkakan, begitu fresh dan menarik. Cuma pada permulaan second half (selepas Intermission) aku rasa filem ni kembali sebentar ke plot cliche sebelum kembali kembali dengan impak asal before ending. Oh ya, bercakap pasal ending, endingnya cukup mendukacitakan. Walaupun aku tersenyum melihat endingnya yang sebegitu, tetapi commonlah.. ending tu sudah banyak ada sekarang dalam filem Hindi. Gaduh gaduh kemudian akhirnya bertemu di satu tempat sunyi, dan lafaz 'i luv u'. Terlalu cliche sangat, tetapi okla.. not to bad..

Lagu Salim - Sulaiman terbaik. Elemen bhangra yang mengasyikkan dengan rencah moden membuatkan Ainvayi Ainvayi terlalu sedap untuk diulang ulang. Keseluruhannya, muzik filem ini semuanya sedap didengar. Skor muziknya pun enak.

Bercakap pasal lakonan, Anushka Sharma memang talented. Namun, aku nampak macam karakter egonya down sangat sangat di tengah filem sebelum naik kembali pada akhir filem. Ranveer Singh pula, sebagai orang baru memulakan filem ini dengan sangatlah K.O. Pada awalnya, aku sendiri kurang meyakini karakter Bittoo ini. Namun, semakin lama semakin ke tengah filem, Bittoo jelas dan mantap lakonannya. Apapun, nice try Ranveer..

Sebuah filem yang cukup menarik buat penggemar romantika hindustani. Punya kekuatan untuk buat penonton tersenyum menyaksikan dua jiwa yang berlainan pendapat membentuk satu kisah cinta yang cukup hebat. Sebuah lagi I Hate Luv Storys, namun rasanya tak salah kalau rangkanya hampir sama, tetapi isinya sedikit berbeza.

3.5/5

2 comments:

Emma said...

ya ka macho? biasa ajer kak-M nengok..heeee

Plain Jane said...

da malas nak tengok yang skang sebab xkena pelakonnya lagpn betolmuka dorang macho yang tah pape. ade juga yang muka jambu